oleh

Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Lampung Gelar Latihan Bersama Penanganan Unjuk Rasa

Gerbangrepublik (Bandar Lampung) – Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Lampung bersama Polda Lampung dan Satuan Polisi Pamong Praja Bandar Lampung menggelar Latihan Bersama dalam rangka Penanganan Unjuk Rasa, di Lapangan Korpri Komplek Perkantoran Pemprov Lampung, Rabu (21/9/22).

Latihan bersama dan simulasi penanganan unjuk rasa ini diikuti 120 personil gabungan yang terdiri dari 45 personil Satpol PP Provinsi Lampung, 45 personil Polda Lampung dan 30 personil Satpol PP Bandar Lampung.

Kabid SDM Satpol PP Provinsi Lampung, Indra Sanjaya menjelaskan bahwa latihan simulasi ini dilaksanakan untuk memberikan wawasan kepada anggota Satuan Polisi Pamong Praja dan anggota Direktorat Samapta dalam rangka pencegahan serta penanganan unjuk rasa.

Baca Juga:  Orkem Kampus The Best--Lazis IIB Darmajaya Serahkan Dana Bantuan Gempa Cianjur Melalui DT Peduli

“Selain itu, latihan ini dilaksanakan untuk menjalin komunikasi yang baik lintas sektoral dengan aparat keamanan, dalam hal ini Polda Lampung, sehingga terjalin sinergitas dan kerjasama yang baik,” kata Indra Sanjaya.

Indra juga menjelaskan bahwa anggota Polisi Pamong Praja harus memiliki kompetensi teknis pengendalian massa dalam menghadapi aksi massa dan pengamanan aksi sesuai dengan peraturan yang berlaku.

“Tidak ada ahli yang instan. Semua harus rajin berlatih sehingga kita bisa memupuk diri dan mengasah kompetensi kita,” ucap Indra.

Di akhir kegiatan, Indra mengucapkan terimakasih kepada seluruh pihak dan narasumber dari Polda Lampung yang telah berpartisipasi dalam kegiatan latihan berupa pemberian materi dan simulasi penanganan selama dua hari ini.

Baca Juga:  Orkem Kampus The Best--Lazis IIB Darmajaya Serahkan Dana Bantuan Gempa Cianjur Melalui DT Peduli

Sementara itu, AKP Arianto, Ipda Yusparzon dan Aipda Dharma Putra dari Direktorat Samapta Polda Lampung dalam simulasi penanganan unjuk rasa memberikan materi pelatihan dasar-dasar pengendalian unjuk rasa diantaranya dalmas awal, dalmas lanjut, sikap pokok, tangan berkait, tali dalmas, formasi dalmas, penggunaan alat dalmas (helm, tongkat, tameng) serta negosiasi dan simulasi penanggulangan unjuk rasa. (Dinas Kominfotik Provinsi Lampung).

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.